DreamPirates DreamPirates

Evakuasi KRI Nanggala-402

Author : ccececec
Publish Date : 2021-04-30 19:33:42
Evakuasi KRI Nanggala-402

Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.  Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww. Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali,

https://zenodo.org/communities/csccs/?page=1&size=20

https://zenodo.org/communities/ssxs/?page=1&size=20

https://zenodo.org/communities/xaxaa/?page=1&size=20

https://zenodo.org/communities/csscssca/?page=1&size=20

https://zenodo.org/communities/xaxaxaaxs/?page=1&size=20

Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. A



Category : world

Brazil: At least 25 killed in Rio de Janeiro shoot-out

Brazil: At least 25 killed in Rio de Janeiro shoot-out

- At least 25 people including a police officer have been killed in a shoot-out in Rio de Janeiro, according to local media.


Everything You Need to Know About Thymol Seeds or Ajwain

Everything You Need to Know About Thymol Seeds or Ajwain

- Ajwain is a spice that is cultivated in India and Iran but is rarely consumed raw. Instead, it is cooked before being added to a dish.


Manage a colony of busy beavers in lumberpunk city builder Timberborn

Manage a colony of busy beavers in lumberpunk city builder Timberborn

- Manage a colony of busy beavers in lumberpunk city builder Timberborn Want to take charge of a colony full of intelligent beavers


Create your own Mass Effect: Legendary Edition cover with this cool new art tool

Create your own Mass Effect: Legendary Edition cover with this cool new art tool

- Create your own Mass Effect: Legendary Edition cover with this cool new art tool Build your own custom key art with your preferred squadmates