DreamPirates DreamPirates

Evakuasi KRI Nanggala-402 2021

Author : ccececec
Publish Date : 2021-04-30 19:35:52
Evakuasi KRI Nanggala-402 2021

Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.vKapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan terus mengupayakan proses evakuasi KRI Nanggala dari dasar laut sedalam 839 meter diantaranya dengan bantuan kapal SKK Migas dan kapal angkatan laut China yang memiliki kemampuan mengangkat beban sedalam 1.000 meter. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/aww.Kapal Angkatan Laut  Malaysia MV Mega Bakti memantau posisi KRI Nanggala 402 yang tenggelam di perairan utara pulau Bali, Bali, Jumat (30/4/2021). Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan akan ter



Category : world

tigation is paramount to document the lawfulness of an officers actions," said Mihalek, who also serves as the executive director of the rg regreg

tigation is paramount to document the lawfulness of an officers actions," said Mihalek, who also serves as the executive director of the rg regreg

- tigation is paramount to document the lawfulness of an officers actions," said Mihalek, who also serves as the executive director of the rg regreg


How Important Is Salesforce CRT-450 Certifications For Professionals

How Important Is Salesforce CRT-450 Certifications For Professionals

- For everybody whos a non-public tutor, you would possibly dilemma you when you are setting up the utmost level of resources


Neighbours star Nicola Charles claims cast members tried to get her deported

Neighbours star Nicola Charles claims cast members tried to get her deported

- Neighbours star Nicola Charles claims cast members tried to get her deported,Former Neighbours actress Nicola Charles has claimed two of her cast.


er is well known," he told ABC News. "Were seeing an increase in demand for personalization, especially in the Middle East. Customers enjoy

er is well known," he told ABC News. "Were seeing an increase in demand for personalization, especially in the Middle East. Customers enjoy

- er is well known," he told ABC News. "Were seeing an increase in demand for personalization, especially in the Middle East. Customers enjoy